KOALISI UNTUK KEPENTINGAN SIAPA

Posted on Updated on

cov

Menjelang Pilpres 9 Juli 2014 mendatang, setidaknya ada 3 nama calon presiden (capres), yakni Joko Widodo (Jokowi), Aburizal Bakrie (ARB), serta Prabowo Subianto yang masing-masing belum menentukan calon wakil presiden (cawapres) nya.


“Jokowi itu pada Maret 2014 mencapai 56%, sedangkan Prabowo 27%, namun pada April 2014, Prabowo naik hingga mencapai 36% sedangakn Jokowi turun menjadi 52%. Jadi kalau masih dua bulan lagi Jokowi dan Prabowo bisa sama nanti”. kata Sirojudin.


Ini menunjukan rencana koalisi partai politik (parpol) menjelang Pilpres masih cair, bakal Capres dan Cawapres terus melakukan safari politik untuk berkomunikasi dengan berbagai pihak. Para elite parpol juga beradu cepat menjajaki kemungkinan membangun koalisi.

Baca entri selengkapnya »

Iklan

Kongres II KWRI Tingkatkan Kompetensi Wartawan

Posted on Updated on

Ketua Umum KWRI demisioner, Herman Suriawijaya bersama politikus Demokrat Ruhut Sitompul saat menghadiri Kongres II KWRI di Jakarta Media Centre 22 Mei 2012

Komite Wartawan Reformasi Indonesia (KWRI) mengadakan kongres kedua bertepatan dengan ulang tahunnya yang ke-14 di Jakarta, Selasa hingga Rabu (23/5), dengan mengangkat tema seputar kompetensi wartawan.

Tema tersebut secara lengkap bertuliskan, ‘Melalui Peningkatan Kompetensi dan Konvergensi Jurnalistik Yang Profesional, KWRI Siap Mengawal Fungsi Pers dan Demokrasi dan Masyarakat Dunia’.

Acara ini dihadiri oleh beberapa tokoh nasional seperti politisi Partai Demokrat Ruhut Sitompul, ahli kepemimpinan I Putu Gede Ary Suta, Ketua Komisi Penyiaran Indonesia dan Mochamad Riyanto. Karangan bunga dari lembaga dan pejabat negara seperti Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Abraham Samad, Menteri Pariwisata Marie Elka Pangestu, Menteri Komunikasi dan Informasi Tifatul Sembiring, dan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD.

Dalam sambutan saat pembukaan, Sekretaris Jenderal KWRI Ozzi Sulaiman Sudiro mengatakan bahwa, kebebasan pers yang telah diraih setelah reformasi ternyata tidak menjamin peningkatan kualitas pemberitaan di Indonesia.

”Masih banyak kita temukan pemberitaan yang tidak mengikuti kaidah-kaidah etika umum dan jurnalistik, bahkan menyinggung soal SARA,” kata Ozzi.

Menurut Ozzy, kebebasan pers harus diimbangi dengan peningkatan iklim dinamika kewartawanan yang kondusif, yaitu yang menjamin adanya pendidikan jurnalistik bagi wartawan, peraturan yang memadai serta kesejahteraan para kuli tinta.

”Hal itulah yang akan dapat meningkatkan kompetensi wartawan di era konvergensi media sekarang ini, kompetensi ini penting karena wartawan menanggung beban sejarah pembawa kebenaran dan perubahan,” tambah dia.

Ia mengingatkan kepada sejumlah wartawan yang menjadi anggota KWRI agar tetap berpegang teguh pada kebenaran dan kepentingan masyarakat umum.

Baca entri selengkapnya »

PERANG DAGELAN

Posted on Updated on

Teringat akan cerita tentang rakyat dan penguasa, yang tidak sejalan dengan cita-cita rakyat untuk sejahtera, akibat keserakahan para penguasa, rakyat dikorbankan, terbebani oleh upeti, sementara para penguasa dengan seenaknya menguras “uang rakyat” untuk kepentingan pribadi dan kelompoknya. Dampaknya rakyat jemu dan bosan, rakyat berontak, rakyat bergemuruh kumandangan “perang dengan penguasa dzalim. Angkat senjata nyatakan perang, perang yang “gegirisi” atau sangat menakutkan – tidak ada satupun perang yang tidak menakutkan yang akan meminta banyak korban-dimana. “Kisah Mahabharata”,

Berkaca dari perjalanan negeri Hastinapura dengan perang “Bharatayuda”, atau bercermin dari “Negara Mesir, Yaman atau negeri yang sampai kini masih berkecamuk perang saudara”. Akankah negeri ini mengalami hal yang serupa. Penguasa dikarenakan posisinya yang memegang kekuasaan dan kekuasaan apabila berciri angkaramurka sama dengan ketagihan candu / ecstacy yang punya ciri: sekali kita didalamnya sulit kita bisa dengan mudah menjadi sadar dengan sendirinya – yang bisa menimbulkan suatu situasi radikal para kelompok yang merasa terpanggil untuk melaksanakan pembaharuan yang bisa mengidentifikasikan sebagai kelompok moralis / kelompok pro-demokrasi menghadapi pemerintahan yang zalim yang telah menjalankan Pemilu yang curang, pemerintahan yang penuh korupsi dan kolusi, yang aparat keamanannya menembaki rakyatnya sendiri, melakukan manipulasi undang2 dan peraturan yang menguntungkan kelompoknya, yang keluarga sang pemimpin ikut campur dalam urusan berusaha dan bernegara seperti layaknya pangeran2 kerajaan dsb.

Baca entri selengkapnya »

REKENING GENDUT, RAKYAT KURANG GIZI

Posted on Updated on

Reformasi birokrasi yang selama ini didengung-dengungkan pemerintah tampaknya hanya di atas kertas. Bagus dikonsep tapi lemah diimplementasi. Setidaknya, itu terlihat dari banyaknya rekening gendut atau rekening mencurigakan pegawai negeri sipil (PNS). Pada periode 2003-2011, Pusat Pelaporan dan Analisa Transaksi Keuangan (PPATK) menganalisis 630 transaksi.
Dari transaksi tersebut, PPATK mencatat transaksi terbanyak yang terindikasi pencucian uang terjadi di lingkup Pemda. Kedua, di kementerian keuangan, khususnya pajak dan bea cukai, yang lain variatif. Kepala PPATK Muhammad Yusuf mencontohkan ulah kepala daerah yang memiliki transaksi keuangan mencurigakan. Kepala daerah biasanya membeli polis asuransi atas nama anaknya atau membeli saham di perusahaan tertentu.
’’Pemda itu modus paling banyak. Kalau ada dana dari Dana Alokasi Khusus atau Dana Alokasi Umum yang tidak dikembalikan ke APBN ini digeser ke rekening pribadi atau rekening dinas. Atau sebelum ada proyek, bangun satu gedung sebelum ke pihak pemborong, ini dananya digeser dulu ke rekening pribadi.
Selisihnya diambil sedikit atau dana-dana ditindih karena komisarisnya adalah pemda setempat,’’ terang Yusuf dalam jumpa pers bersama Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Men PAN-RB) di kantor Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, kemarin.
Karena itu, PPATK menyambut baik surat edaran Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi soal pelaporan transaksi keuangan pejabat eselon 1 dan eselon 2. Dengan demikian edaran itu bisa menjadi alat mengurangi duduknya orang-orang tidak baik pada posisi strategis. ’’Kebijakan ini salah satu cara mencegah tindak pidana pencucian uang (TPPU).
Pasalnya, dari 2003 hingga Januari 2012 tercatat 10.587.703 laporan yang masuk ke PPATK. Dalam Januari 2012 saja, tercatat ada 282.700 laporan yang masuk ke PPATK,’’ ungkap dia. Dijelaskan, dari laporan yang masuk tersebut, setelah dianalisis, 1.890 di antaranya disampaikan ke aparat penegak hukum (penyidik). ’’Terkait promosi jabatan eselon I, sudah ada permintaan informasi transaksi keuangan untuk 53 nama,’’ ujarnya. Padahal, surat edarannya baru diteken tanggal 31 Januari 2012.
Hasil Analisis (tidak termasuk hasil pemeriksaan) yang disampaikan ke penyidik sampai Januari 2012 sebanyak 1.890 yang terkait 3.999 Laporan Transaksi Keuangan Mencurigakan (LTKM). Khusus Januari 2012, lanjut Yusuf, hasil analisis yang disampaikan ke penyidik sebanyak 17 yang terkait 58 LTKM. Menanggapi wartawan terkait dugaan bahwa hasil analisis PPATK itu tidak ditindaklanjuti aparat penegak hukum, Yusuf mengatakan bahwa hal itu tidak benar. ’’Kasus wisma atlet yang melibatkan 49 perusahaan, merupakan salah satu masukan dari PPATK. Selain itu, kasus Gayus, Bachdim juga masukan dari PPATK,’’ tambahnya.
Namun dalam dua bulan ke depan, PPATK akan terus melakukan rapat-rapat dengan sejumlah instansi, seperti Kepolisian, BNN, Kejaksaan, dan KPK agar lebih serius lagi menindaklanjuti hasil analisis PPATK,’’ tambahnya. Sementara itu, Men PAN-RB Azwar Abubakar menegaskan, setiap PNS wajib melaporkan harta kekayaannya sebagai salah satu dasar dalam promosi jabatan dan kenaikan pangkat.
Sehubungan dengan hal itu, melalui Surat Edaran Men PAN dan RB No. 1 tahun 2012, pimpinan instansi pemerintah diminta proaktif mencari informasi dari PPATK. Surat Edaran yang ditandatangani Men PAN dan RB Azwar Abubakar pada 31 Januari 2012 disampaikan ke para Menteri KIB II, Panglima TNI, Jaksa Agung, Kapolri, Para Kepala LPNK, Pimpinan Sekretariat Lembaga Negara, Pimpinan Sekretariat Dewan/Komisi/Badan, para Gubernur, Bupati dan Walikota di seluruh Indonesia.
’’Kalau ada temuan dari PPATK mengenai rekening tidak wajar calon pejabat khususnya eselon I dan II, maka promosinya akan ditunda. Bahkan tidak menutup kemungkinan, akan ditindaklanjuti ke aparat penegak hukum,’’ ujar menpan-RB Azsar Abubakar dalam jumpa pers bersama Kepala PPATK M Yusuf kemarin. Melalui Surat Edaran tersebut, pimpinan instansi pemerintah juga diminta aktif menggali informasi kemungkinan PNS yang patut diduga atau diindikasikan pernah melakukan transaksi mencurigakan/aliran dana tidak wajar.
’’Namun para menteri, gubernur, bupati/walikota dan seluruh pimpinan instansi pemerintah wajib menjaga kerahasiaan informasi yang telah disampaikan PPATK,’’ ujarnya. Lebih lanjut dikatakan, kebijakan itu dilakukan dalam upaya peningkatan transparansi dan akuntabilitas aparatur, yang merupakan salah satu dari sembilan program percepatan reformasi birokrasi.
Kesembilan program dimaksud adalah penataan struktur birokrasi; penataan jumlah dan distribusi PNS, sistem seleksi CPNS dan promosi PNS secara terbuka, profesionalisasi PNS, pengembangan sistem elektronik pemerintah (e-government), penyederhanaan perizinan usaha, peningkatan transparansi dan akuntabilitas aparatur, peningkatan kesejahteraan pegawai negeri, efisiensi penggunaan fasilitas, sarana dan prasarana kerja PNS.
Deputi Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur Kementerian PAN dan RB Herry Yana Sutisna menambahkan, selain kewajiban melaporkan harta kekayaannya, ada beberapa kebijakan yang akan dilakukan. Disebutkan, aparatur negara dilarang menggunakan rekening pribadi untuk keperluan proyek, penertiban rekening penampungan sementara (escrow account), dan penerapan sistem whistle blower.
Untuk pekerjaan yang tidak selesai setahun dilaksanakan bertahap (multiyears), pengajuan APBN/D–perubahan harus melalui evaluasi serta peningkatan peran APIP dalam pengawasan dan pencegahan korupsi. Sebagaimana diatur dalam pasal 11 ayat (1), pasal 12 ayat (4) dan pasal 90 ayat (3) UU No. 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian uang, selanjutnya informasi yang diperoleh dari PPATK, pimpinan instansi pemerintah dapat menugaskan Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (APIP) untuk mengawasi PNS yang diduga atau diindikasikan pernah melakukan transaksi keuangan mencurigakan ataupun aliran dana tidak wajar.
Selanjutnya, APIP wajib membuat laporan yang disampaikan kepada pimpinan instansi dengan tembusan kepada Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. Tembusan laporan kepada Menteri PAN dan RB disampaikan secara berkala, yakni 6 bulan sekali, satu paket dengan pelaksanaan monitoring dan evaluasi sesuai Inpres No. 5 tahun 2004 tentang Percepatan Pemberantasan Korupsi. Herry menambahklan, pimpinan instansi wajib menindaklanjuti rekomendasi yang disampaikan APIP.
Dalam hal ini, pimpinan instansi juga diminta agar meningkatkan pengawasan dan pembinaan kepada pegawai di instansi yang dipimpinnya. Sanksi wajib diberikan bagi pegawai yang melanggar peraturan displin PNS sebagaimana diatur dalam PP No. 53/2010. Di tempat terpisah, Sekretaris Jenderal (Sekjen) FITRA Yuna Farhan menegaskan, pihaknya pesimis jika langkah tersebut mampu meminimalisasi praktik korupsi.
’’Rekening PNS hanya sebagian kecil, meski secara kuantitas banyak tapi kan masih sekitar satu miliaran. Nah, semestinya hasil laporan kekayaan Gubernur, Bupati maupun anggota DPR yang selama dilaporkan ke KPK itu ditindaklanjuti, diverifikasi dong, masa tidak ada yang mencurigakan,’’ tanya Yuna.
Selain itu, dia juga meminta agar Men PAN-RB tidak hanya mewajibkan PNS. Para menteri dalam KIB II bahkan Presiden juga diharuskan lapor.’’Pejabat negara mulai Presiden seharusnnya diminta juga, itu kalau pemerintah mau membenahi sistem birokrasi negara ini,’’ tegasnya.

Asas Agama Pernikahan Siri Machica dengan Moerdiono Sah

Posted on

Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD sambil mengetokan palu menyatakan putusan ini akan berlaku sejak MK mengetok palu. “Artinya, sejak Jumat pagi, 17 Februari 2012 ini, semua anak yang lahir di luar perkawinan resmi, mempunyai hubungan darah dan perdata dengan ayah mereka. Yang dimaksud “di luar pernikahan resmi” itu termasuk kawin siri, perselingkuhan, dan hidup bersama tanpa ikatan pernikahan atau samen leven” Jelas Ketua MK.
Mendengar ucapan Ketua MK, raut wajah Machica Mochtar yang mengenakan kemeja putih garis-garis hitam dengan blazer warna hitam ini terlihat sumringah keluar dari ruang sidang Mahkamah Konstitusi (MK). Senyumnya mengembang saat menerima selamat dari pengunjung sidang. Perjuangannya berhasil. Bahkan sempat menetesskan air matas di persidangan.
Machica mengaku sangat bahagia dengan keputusan MK yang mengabulkan gugatannya terhadap anaknya bernama Iqbal, yang lahir dari pernikahan siri dengan mantan Mensesnek di era pemerinthana orde baru Drs. H. Moerdiono.
Sang pelantun musik dangdut di era pemerintahan orde baru, Machica yang bernama asli Aisyah Mochtar mengajukan judicial review ke MK. Machica menggugat Pasal 2 Ayat 2 dan Pasal 43 Ayat 1 UU Perkawinan. Ketentuan itu mengatur bahwa anak yang dilahirkan di luar perkawinan resmi ha¬nya memiliki hubungan perdata kepada ibunya. Ketentuan ini dianggap bertentangan dengan konstitusi.
Untuk memperkuat argumennya, kuasa hukum Machica, Rusdianto menyerahkan UU No 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan, Surat Keputusan Pengadilan Agama (PA) Tigaraksa Tangerang, putusan PA Tigaraksa No 46/Pdt.G, surat Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), pengaduan KPAI, surat somasi dan surat klarifikasi tertanggal 12 Januari 2007.
Menurut kuasa hukum Machicha, sesuai asas agama pernikahan siri Machica dengan Moerdiono sah. Sebab itu, anak yang lahir dari pernikahan itu harus diakui dan mendapatkan haknya. Setelah menjalani beberapa kali persidangan yang teramat alot, dipertengahan bulan Februari lalu, MK mengeluarkan putusan atas gugatan Machica. Dalam putusannya, MK mengabulkan permohonan uji materiil atas UU No. 1 Tahun 1974 tentang Per¬kawinan.
Mahkamah menyatakan Pasal 43 ayat (1) UU Perkawinan yang menyatakan “anak yang dilahirkan di luar perkawinan hanya mempunyai hubungan perdata dengan ibunya dan keluarga ibunya” bertentangan dengan UUD 1945. Dan tidak memiliki kekuatan hukum mengikat sepanjang dimaknai menghilangkan hubungan perdata anak dengan laki-laki yang dapat dibuktikan berdasarkan ilmu pengetahuan dan teknologi atau alat bukti lain yang sah menurut hukum ternyata mempunyai hubungan darah sebagai ayahnya.
Mahkamah menetapkan seharusnya ayat tersebut berbunyi, “Anak yang dilahirkan di luar perkawinan mempunyai hubungan perdata dengan ibunya dan keluarga ibunya serta dengan laki-laki sebagai ayahnya yang dapat dibuktikan berdasarkan ilmu pengetahuan dan teknologi dan/atau alat bukti lain menurut hukum mempunyai hubungan darah, termasuk hubungan perdata dengan keluarga ayahnya” ujar Ketua MK Mahfud MD saat membacakan putusan.
Menyambut hasil keputusan sidang di MK, Machicha pun tersirat bahagia. Kepada sejumlah wartawan yang mengerumuninya dia berucap, “Saya senang sekali, karena sekarang masa depan dan untuk masalah pendidikan anak saya bisa lebih jelas,” tuturnya seraya mengatakan, ini hari yang sangat luar biasa buat saya. Keputusan yang dikeluarkan MK ini bukan hanya untuk kepentingan pribadi anak saya, tapi kemenangan untuk anak Indonesia. Mudah-mudahan ini pertanda yang baik buat anak saya ke depannya,” katanya.
Kata Machicha, meski belum bisa memberi jaminan kenyamanan masa depan bagi anaknya yang baru berusia 16 tahun, tapi keputusan yang dikeluarkan MK ini menurutnya sudah menjadi kabar bahagia bagi dia dan putranya. Setidaknya, anaknya yang selama ini tidak memiliki akta ke-lahiran, tentu akan bisa memperoleh hak kenegaraannya melalui putusan MK ini.
Masih menurut Machicha, selama ini dalam akte kelahirannya tidak terdapat nama ayahnya. Hanya terdapat namanya sebagai orangtua tunggal. Karena itu, Iqbal dianggap anak di luar nikah. Padahal, Machica dan Moerdiono telah melangsungkan pernikahan secara siri. Kendati status anaknya itu, belum menimbulkan masalah berarti.
Machicha mengatakan, sejauh ini belum ada masalah yang berarti. Akan tetapi ketika nanti sang masuk SMA, atau kuliah, atau militer, itu sangat penting sekali. Saat ini untuk kemenangan anak-anak yang mendapatkan haknya.” Saya perlu mengucapkan selamat untuk anak-anak yang mengalami nasib sama seperti Iqbal,” tuturnya seraya berucap, masalah biaya kehidupan kedepan bagi anaknya kita serahkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa.
Dijelaskan, saat ayah Iqbal (Moerdiono,Red) masih hidup pun, dirinya dan anaknya tidak pernah mendapat biaya bulanan untuk menyambung hidup.”Saya juga tidak menuntut, untuk apa saya juga mampu kok menghidupi anak saya,”ungkapnya.
Untuk menyambung hidup sehari hari bersama anaknya Iqbal, Machicha pun mencari biaya sendiri lewat profesinya sebagai penyanyi, meski tidak semua kegiatan itu difocuskan untuk menyanyi. “Ada juga simpanan dari Pak Moer, saya juga masih menyanyi walaupun tidak banyak. Alhamdulillah bisa bertahan hidup, meski tidak secara berlebihan,” jelasnya.
Machicha juga bertutur, sudah berjalan belasan tahun lalu mengusahakan jalan damai secara kekeluargaan. Dengan perjuangannya yang tak pernah surut, akhirnya Machica memiliki kekuatan untuk menempuh ke jalur hukum. Namun dibalik keberhasilannya itu, Machicha tetap mertapi anaknya, karena anaknya sampai saat ini tak pernah berkomunikasi langsung dengan sang ayah (Moerdiono, Red). Padahal, sejak kecil Iqbal anaknya sangat berharap bisa bertemu ayahnya.
“Memang secara mental anaknya tidak merasa terganggu. Bahkan Iqbal pun sudah mengerti situasi yang dihadapi ibu dan juga dirinya,” katanya. Namun, sebagai seorang Ibu, kata Machica, tentu dirinya merasa terpukul de¬ngan kenyataan hidup selama ini. Untuk mengimbangi perasaan ananknya menjelang usia remaja, Machicha pun bersama pengacaranya akan menghubungi anak-anak Moerdiono.